Posted on

Undian mingguan Data SGP 2020 – 2021. Info khusus yang lain-lain muncul dilihat secara terpola melalui berita yg kita tempatkan dalam situs ini, dan juga dapat ditanyakan terhadap petugas LiveChat pendukung kami yg menunggu 24 jam On the internet buat melayani segala maksud para bettor. Mari langsung daftar, & ambil promo Lotto & Kasino On the internet terhebat yg ada di web kita.

Catatan Editor: Mendekati hari terakhir saya bekerja untuk PokerNews saat saya bersiap untuk keluar dari industri poker, saya sedang membersihkan beberapa file lama di komputer saya yang saya pikir tidak lagi saya perlukan. Salah satunya adalah wawancara yang saya lakukan menjelang akhir World Series of Poker 2019 dengan mantan juara European Poker Tour Ramzi Jelassi.

Jelassi telah muncul kembali dengan beberapa uang tunai di WSOP setelah bertahun-tahun jauh dari permainan. Dia memberi tahu saya apa yang telah dia lakukan di tahun-tahun berikutnya dan apa yang dia rencanakan ke depan. Sepertinya saya tidak pernah sempat menulis artikel itu karena saya kehabisan waktu di WSOP ketika saya dibanjiri liputan langsung di Acara Utama. Setelah itu, saya mengambil waktu liburan dan kemudian disibukkan dengan kisah Mike Postle dan cerita lainnya sebelum pandemi yang membuat dunia semua orang terbalik.

Sementara wawancara itu jelas sudah ketinggalan zaman, saya pikir itu masih menarik, jadi saya mengumpulkan entri terakhir dalam seri “Di Mana Mereka Sekarang”.

Di penghujung tahun 2012, Ramzi Jelassi tampaknya berada di puncak dari apa yang berpotensi menjadi karier yang menguntungkan sebagai pemain poker bintang. Dia baru saja menang Acara Utama Tur Poker Eropa Praha untuk €835.000 — hanya di bawah $1,1 juta pada saat itu — setelah empat tahun berturut-turut enam angka tunai, menurut Massa Hendon.

Lusinan rekan Swedianya telah mendominasi permainan ini selama bertahun-tahun, menggemparkan dunia poker dengan gaya khas ultra-agresif mereka, dan tampaknya Jelassi akan menjadi yang berikutnya.

Namun, beberapa bulan kemudian, di tengah apa yang tampak seperti tahun sukses lainnya dengan lebih dari $200K tunai sebelum akhir Juni, dia tiba-tiba menghilang dari meja. Dia tidak mencatat satu pun uang tunai selama hampir enam tahun.

Namanya muncul kembali di beberapa daftar pembayaran dan jumlah chip di WSOP 2019. Dia setuju untuk bertemu dengan Berita Poker untuk wawancara di luar ARIA sebagai WSOP berkelok-kelok menuju kesimpulan pada bulan Juli.

“Saya tidak bermain bahkan satu tangan poker selama lebih dari lima tahun,” dia menegaskan. “Bahkan tidak seperti pertandingan kandang atau apa pun.”

Faktanya, benih-benih keluarnya Jelassi ditanam pada hari dia mendapatkan skor yang mengubah hidup itu.

Mengambil Uang dan Menjalankan

Sementara Jelassi menikmati waktunya sebagai pro poker, pada saat EPT Prague yang menentukan itu datang, dia sudah berada dalam permainan selama lebih dari delapan tahun, meskipun baru berusia 28 tahun saat itu.

Itu adalah bagian yang layak dari penggilingan waktu dalam profesi apa pun, terutama yang menuntut seperti poker. Bahkan sebelum skor besar, dia mendapati dirinya lelah bermain kartu demi uang, menggambarkan dirinya sebagai “semakin bosan dengan itu.”

“Ketika Anda bermain begitu lama, itu seperti pekerjaan apa pun,” katanya. “Ini menyebabkan inersia setelah beberapa saat. Anda tidak memiliki hal lain yang lebih baik untuk dilakukan sehingga Anda terus melakukan gerakan itu.”

Dia sedang mempertimbangkan untuk kembali ke sekolah untuk mendapatkan gelar. Pikiran tentang strategi keluarnya berputar-putar di kepalanya, dan skor EPT Prague datang pada waktu yang indah, memberinya keamanan finansial untuk membuat lompatan.

“Saya memiliki pikiran bahwa saya ingin keluar. Tapi saya bermain sangat bagus dan saya mencetak gol. Jadi, ketika saya memenangkan EPT Prague, saya merasa itu adalah waktu yang tepat.

“Saya pikir saya bahkan mengatakan, kata-kata pertama yang keluar dari mulut saya dalam wawancara pemenang, ‘Oh bagus, sekarang saya akhirnya bisa berhenti.’ Itu seperti kata-kata pertama yang benar-benar saya katakan, jadi itu sangat masuk akal bagi saya. Saya mendapat skor besar dan di benak saya ingin berhenti, jadi oke, ambil uangnya dan lari, Anda tahu?”

Beberapa bulan dan beberapa skor lagi kemudian – dia terutama mengambil keempat untuk $90K lagi di at Acara Utama Hollywood Poker Open di Las Vegas — dia pergi.

Ramzi Jelassi
Jelassi mencetak skor besar dan pergi.

Menjelajahi Dunia Start-Up

Jelassi mengaku tidak punya banyak rencana. Apa yang dia miliki adalah uang, jadi dia tidak perlu membuat keputusan terburu-buru. Dia mengatakan bahwa dia membutuhkan beberapa bulan untuk mempertimbangkan semuanya, merenungkan apakah dia ingin langsung masuk ke dunia kerja atau mendapatkan pendidikan.

Dia memilih yang terakhir dan mulai belajar menuju gelar, dengan fokus pada ekonomi dan psikologi di sebuah sekolah di Stockholm, kota kelahirannya yang terdaftar di Hendon. Dia akhirnya mendapatkan gelar sarjana dalam yang terakhir, meskipun dia mengatakan dia dekat dengan gelar ekonomi juga pada saat dia lulus.

Dia melamar pekerjaan, perasaan aneh mengingat dia “tidak pernah punya pekerjaan di [his] seluruh hidup.”

Jelassi akhirnya dipekerjakan oleh sebuah start-up yang “sangat kecil”. Layaknya sebuah start-up, dia harus serba bisa.

“Ini seperti permainan baru bagi saya jadi cukup menyenangkan.”

“Kami membutuhkan seseorang dalam penjualan, jadi seperti ‘Oke, saya seorang sales sekarang,'” katanya. “Itu sempurna bagi saya karena saya harus bekerja sangat dekat dengan para pendiri, banyak membayangi mereka, dan belajar banyak tentang memulai bisnis.”

Dia menikmati waktunya di start-up, tetapi setelah satu tahun, Jelassi meninggalkannya juga menjelang akhir 2018. Dia merasa siap untuk menjelajah dan memulai perusahaannya sendiri, yang mulai dia kerjakan pada tahun 2019.

Masih berbasis di Stockholm dan menjelang ulang tahunnya yang ke-33 pada saat wawancara, Jelassi menyatakan rencana untuk membuat perusahaan yang memfasilitasi koneksi online ke psikolog yang dapat membantu pasien melalui video dan obrolan.

“Ini adalah perusahaan pertama yang saya mulai jadi saya mencoba mendengarkan orang lain yang telah melakukannya sebelumnya dan tidak sombong,” katanya. “Ini seperti permainan baru bagi saya jadi cukup menyenangkan.”

Tampaknya rencana-rencana itu membuahkan hasil. Sekilas melalui feed Twitter Jelassi menunjukkan dia bingung untuk pengembang untuk Din Psykolog (“Psikolog Anda”), sebuah perusahaan berkembang yang sudah menerima pelanggan yang membayar tahun lalu.

Kenangan Indah dari Karir Penuh

Jelassi menunjukkan bahwa sulit bagi banyak pemain poker untuk membuat lompatan ke sesuatu yang lain, terutama ketika mereka masih memiliki beberapa keberhasilan.

Dia lebih mudah daripada kebanyakan karena dia mengatakan dia selalu mencari tantangan baru. Jadi dia tenang dengan keputusannya yang dia katakan tidak pernah merasa tergoda untuk kembali ke permainan sama sekali. Bukan untuk satu turnamen atau bahkan satu tangan. Perjalanan Vegas pada 2019 datang sebagai bagian dari apa yang disebutnya liburan.

“Sejujurnya, aku tidak sedekat dulu.”

Dari segi poker, dia tidak sepenuhnya keluar karena dia memesan tiga uang tunai dari lima turnamen dengan harga sekitar $ 7.500. Pengalaman itu memberinya pengingat bahwa permainan berkembang dengan cepat. Meskipun dia merasa masih memiliki keunggulan, dia menjauh dari skor yang realistis tentang status keahliannya.

“Sejujurnya, saya tidak sedekat dulu lagi,” aku Jelassi. “Jadi, dalam beberapa situasi, saya tidak tahu harus berbuat apa. Itu seperti, benar-benar membuat saya tidak ingin bermain. Bagi saya, lebih baik bermain di turnamen yang lebih kecil karena jika saya melakukan kesalahan, itu untuk uang kecil. Saya tidak ingin memainkan EPT dan berada dalam situasi seharga ratusan ribu dolar dan saya tidak tahu harus berbuat apa.”

Namun, dia mengakui sedikit percikan lama dihidupkan kembali. Bukan karena poker itu sendiri, meskipun dia bilang dia bersenang-senang, tapi kebanyakan karena dia senang melihat beberapa teman lama yang dia kenal selama bertahun-tahun dalam permainan. Inti masalah: Joseph Cheong sebentar memotong wawancara. Kedua pemain saling menyapa dengan hangat dan Cheong bertanya apa yang Jelassi lakukan.

“Menyenangkan bisa kembali ke sini,” kata Jelassi setelah Cheong pergi. “Ada banyak orang tua yang dulu berteman baik dengan saya. Saya mendapatkan beberapa kenangan dari orang-orang yang saya lupakan, semua kenangan indah dari karir poker saya.”

Dia tahu terlalu banyak nostalgia dari kehidupan lamanya bisa berbahaya, namun, gangguan dari misinya saat ini. Meskipun dia membuka kemungkinan bermain di beberapa turnamen kecil, dia mengatakan dia tidak akan berharap untuk menemukan dirinya di banyak perasaan dalam waktu dekat.

“Saya ingin keluar dari itu lagi jadi saya fokus pada hal yang benar.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *